atjehcyber menubar

atjehcyber tickhead

atjehcyber thumbkanan

atjehcyber stick

UIN Sunan Ampel dan Google Ciptakan Cyber Islamic Campus

By Atjehcyber.net on 12/04/2013 | 00.08


Untuk menandai alih status dari IAIN ke UIN, Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya menggandeng Google untuk menciptakan sebuah kampus hi-tech bernuansa Islam.

Dalam penjelasannya, Rektor UIN Sunan Ampel Surabaya Prof Dr H Abd A'la MAg di Auditorium UIN Sunan Ampel Surabaya menjelaskan bahwa tidak hanya sekadar berganti nama saja, pihak UIN juga ingin menjadi yang nomor satu di kalangan Universitas Islam di indonesia baik negeri ataupun swasta dengan mengedepankan sisi teknologi.

Didampingi pimpinan SADA System Asia yang merupakan rekanan Google untuk Indonesia, Johannes Candra, ia menjelaskan alih status yang diresmikan Menteri Agama Suryadharma Ali pada 4-12-13 itu bukan sekadar ganti nama, namun pengembangan semangat baru.

"Semangat baru itu antara lain menjadi kampus Islam berbasis teknologi, tapi teknologi itu bukan sekadar untuk pembelajaran, namun juga pengembangan minat mahasiswa dan transparansi kampus," katanya, seperti dikutip dari Antara (03/12).

Dalam pengembangan minat, mahasiswa bisa menjadi wirausahawan, penulis, atau ilmuwan ulung melalui pemanfaatan teknologi dalam program "Google Apps for Education".

"Untuk transparansi itu, rektor bisa mengetahui proses akademik, kepegawaian, dan keuangan dengan satu klik," katanya yang juga didampingi Kepala Pusat Pangkalan Data dan Informasi UIN, Lukman.

Selain itu, teknologi juga akan mendorong kepedulian UIN pada lingkungan karena akan menciptakan "paperless" tapi teknologi yang dikembangkan UIN tidak akan meninggalkan keakraban.

"Karena perbedaan jarak dan waktu, kami dapat mengembangkan komunikasi dan kolaborasi dengan teknologi, tapi UIN akan tetap menjaga keakraban, karena pertemuan akan tetap ada," katanya.

Sementara itu, pimpinan SADA System Asia yang merupakan rekanan Google untuk Indonesia, Johannes Candra, menjelaskan Google sudah mengembangkan program "Google Apps for Education" pada sejumlah kampus, seperti Unair, ITS, UK Petra, Ubaya, Umsida, dan Unibraw.

"Prinsipnya program 'Google Apps for Education' adalah pengembangan email dalam bentuk komunikasi dan kolaborasi, sehingga konsultasi skripsi akan bisa dilakukan dalam jarak jauh," katanya.

Selain itu, website www.uinsby.ac.id juga menyiapkan portal khusus untuk mata kuliah. "Dengan kolaborasi, perkuliahan juga bisa dilakukan dengan cara baru yang tidak membosankan," katanya.

Lebih dari itu, antarmahasiswa, antardosen, dan lintas sivitas akademika juga bisa berkomunikasi dan berkolaborasi yang sama, sehingga inovasi akan mudah muncul dalam kerja sama itu.

"Tapi, semua informasi itu internal, sehingga mereka yang bukan sivitas akademika UIN Sunan Ampel Surabaya akan sulit masuk, termasuk untuk kepentingan plagiarisme, karena ada login khusus," katanya.

Fasilitas dalam program "Google Apps for Education" adalah Gmail berkapasitas 30 GB antispam, Calender untuk agenda kolaboratif, Google Docs (MS Words, MS Excel, Powerpoint berbasis web), Chat (teks, audio, video conference) dan Google Site (membuat situs pribadi atau organisasi/kelompok).

"Kepentingan kami adalah terciptanya kebiasaan menggunakan Google dan mewujudkan kepedulian kepada dunia pendidikan, karena Google tercipta dari proses perkuliahan," katanya. (*/mdk)


KOMENTAR
DISCLAIMER: Komentar yang tampil menjadi tanggungjawab sepenuhnya pengirim, bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi ATJEHCYBER. Redaksi berhak menghapuskan dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

atjehcyber com bigbox