atjehcyber menubar

atjehcyber tickhead

atjehcyber thumbkanan

atjehcyber stick

#TAGatjehcyber Home /

Rekomendasi Pelacakan Pesawat pun Disusun

By Atjehcyber.net on 4/03/2014 | 17.30


Menyusul hilangnya pesawat MH370 Malaysia Airlines, asosiasi industri penerbangan berencana menciptakan gugus tugas untuk menyusun rekomendasi pelacakan pesawat. Targetnya, rekomendasi keluar tahun ini.

"Kami tak bisa membiarkan pesawat lain hilang juga seperti MH 370 milik Malaysia Airlines," kata pernyataan kelompok tersebut, Selasa (1/4).

Tak kunjung ditemukannya pesawat yang hilang pada 8 Maret 2014 tersebut telah memunculkan kebutuhan perbaikan prosedur pelacakan dan keamanan pesawat, menurut pernyataan dari International Air Transport Association (IATA).

Organisasi itu sedang menggelar pertemuan di Kuala Lumpur, Malaysia. "Dalam dunia di mana setiap gerakan kita sepertinya dilacak, tak dapat dipercaya sebuah pesawat bisa hilang," kata Tony Tyler, direktur jenderal asosiasi yang beranggotakan 240 maskapai penerbangan yang mencakup 84 persen layanan penumpang dan kargo di dunia.

Namun asosiasi pilot pesawat (AALP), serikat percontohan dunia, memperingatkan bahwa informasi live streaming dari perekam data penerbangan, alternatif dari kotak hitam, dikhawatirkan dapat menyebabkan pelepasan atau kebocoran informasi yang dapat menyebabkan pilot terlihat buruk sebelum seluruh fakta kecelakaan diketahui.

"Data (perekam data penerbangan) tersebut ada untuk analisis keselamatan," kata Sean Cassidy, seorang perwira ALPA dan pilot Alaska Airlines. "Sayangnya, jika Anda memiliki gelombang besar data ini, jika tak dijaga dan dilindungi, akan terjadi penghakiman yang terburu-buru, terutama terhadap pilot ketika terjadi kecelakaan," imbuh dia.

Menurut ALPA, bila tujuannya adalah memperbaiki pelacakan pesawat, maka jawabannya adalah perbaikan sistem navigasi berbasis satelit. Sistem ini dikenal sebagai NextGen.

Dari Washington, Amerika Serikat, anggota Kongres sedang mempertimbangkan pengenalan RUU yang mengharuskan keberadaan kotak hitam kedua di pesawat penumpang komersial baru yang melayani penerbangan jarak jauh melintasi lautan atau lokasi terpencil.

Perangkat kedua itu, dikenal sebagai deployable flight recorder, akan terlempar sebelum pesawat kecelakaan untuk mempermudah pencarian, dirancang dapat mengapung dan mengirimkan sinyal ke pencari.

Pada sidang 12 Maret 2014, anggota Kongres David Prince mengatakan insiden MH370 ini sekali lagi menunjukkan kebutuhan akan perangkat black box kedua ini. Meskipun alat itu mahal, ujar dia, tetapi menghemat waktu dan uang untuk menyediakan data ketika terjadi kecelakaan.

Menteri Transportasi Amerika Serikat Anthony Foxx mengatakan kementeriannya sedang melakukan analisi biaya dan manfaat dari alat ini tetapi belum membuat komitmen apapun. Tyler dari IATA, mendesak pula perbaikan prosedur pemeriksaan penumpang sebelum memasuki pesawat. (*/ng-id)

KOMENTAR
DISCLAIMER: Komentar yang tampil menjadi tanggungjawab sepenuhnya pengirim, bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi ATJEHCYBER. Redaksi berhak menghapuskan dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

atjehcyber com bigbox