atjehcyber menubar

atjehcyber tickhead

atjehcyber thumbkanan

atjehcyber stick

#TAGatjehcyber Home / /

Terlalu Lama di Luar Angkasa Bikin Otak Rusak

By Atjehcyber.net on 5/08/2015 | 14.37



Banyak ancaman kesehatan yang bisa terjadi jika manusia berada di luar angkasa dalam waktu lama. Para peneliti Amerika Serikat membuktikannya dengan melakukan uji coba terhadap hewan.

Sekelompok peneliti melakukan eksperimen aliran energi berpartikel tinggi seperti sinar kosmik galaksi terhadap tikus. Hasilnya? Tikus-tikus itu mengalami kerusakan sistem saraf yang menyebabkan kinerjanya menurun.

Energi berpartikel tinggi tersebut seakan menembus neuron otak dengan lancar sehingga menimbulkan radang otak. Tak hanya itu, partikel energi juga menyerang cabang-cabang saraf yang menimbulkan penyakit degeneratif seperti Alzheimer.

Para peneliti mengetes tikus-tikus tersebut memakai sejumlah mainan dengan bentuk berbeda. Mereka yang terkena sinar radiasi menunjukan sikap kurang aktif atau kurang antusias ketimbang tikus yang masih 'sehat'.

"Ini bukan kabar baik bagi para astronaut yang dikirim ke antariksa seperti Mars untuk waktu dua sampai tiga tahun," kara profesor onkologi radiasi, Charles Limoli dari University of California, Irvine.

Limoli menjelaskan, pengaruh sinar kosmik antariksa terbukti bisa mengurangi kemampuan kinerja, fokus, dan kepekaan. Semuanya tentu saja mampu memengaruhi aktivitas krusial para astronaut.

Kepada media The Guardian, Limoli menekankan bahwa hal ini bukanlah sebuah pertanda misi Mars bakal gagal, tapi justru membuka 'mata' NASA bahwa badan antariksa AS itu butuh persiapan matang.

NASA saat ini sedang menjalankan One-Year Mission yang ditempuh oleh astronaut Scott Kelly dan cosmonaut Rusia, Mikhail Kornienko.

Keduanya sudah meluncur ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (International Space Station/ISS) dari Baikonur, Kazakhstan pada 28 Maret lalu pukul 01.42 waktu setempat.

Misi ini akan memberikan hasil mengenai kondisi manusia yang berada di ruang hampa dalam kurun waktu yang lama. Tim peneliti akan memantau kondisi kesehatan awak astronaut di sana seperti kondisi mata, sistem kekebalan tubuh, pengecilan jaringan otot dan saraf, hingga kesehatan mental.

NASA berencana mengirim awak manusia ke Mars sekitar tahun 2020-an menggunakan pesawat antariksa bernama Orion.

NASA telah menghabiskan dana lebih dari $ 9 miliar untuk mengembangkan Orion yang dibangun oleh perusahaan dirgantara Lockheed Martin dan Boeing.

Targetnya besarnya, mereka bisa menerbangkan awak ke jarak terjauh luar angkasa yang belum pernah dicapai sebelumnya seperti Mars hingga asteroid.

CNN
KOMENTAR
DISCLAIMER: Komentar yang tampil menjadi tanggungjawab sepenuhnya pengirim, bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi ATJEHCYBER. Redaksi berhak menghapuskan dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

atjehcyber com bigbox